Universitas Terunggul di Dunia Saat Ini

Universitas Terunggul di Dunia Saat Ini – Beberapa peringkat universitas fokus pada faktor-faktor yang justru tidak terkait dengan prestasi akademik. Dengan demikian, beberapa peringkat perguruan tinggi dan universitas dapat memberikan bobot pada daya tarik kampus, kepuasan mahasiswa dan alumni, manfaat ekstrakurikuler (seperti program atletik top), keterjangkauan biaya kuliah, dan pendapatan yang diharapkan dari lulusan.

Ini bukan peringkat seperti itu.

Sebaliknya, jika Anda mencari peringkat dengan fokus pada prestise akademik, keunggulan ilmiah, dan tenaga kuda intelektual belaka, maka ini adalah peringkat yang Anda inginkan. bandar ceme

Di universitas-universitas di peringkat ini, Anda akan bergaul dengan fakultas dan mahasiswa paling cerdas di dunia, dan mengembangkan pengetahuan dan keterampilan Anda sehingga Anda sendiri akan berada dalam posisi untuk bergabung dengan akademisi, ilmuwan, dan pemikir elit dunia.

1. Universitas Harvard

Universitas Terunggul di Dunia Saat Ini

Cambridge, Massachusetts, A.S.

Universitas Harvard adalah standar yang digunakan untuk mengukur semua universitas riset lainnya. Tidak ada sekolah dalam sejarah baru-baru ini yang menantang posisinya sebagai lembaga akademis utama dunia. Ini adalah sekolah tertua di negara terkaya di dunia, dan telah memanfaatkan manfaat dari hibah ini. Di bawah manajemen guru keuangan Jack Meyer, dana abadi sekolah tumbuh dari $ 4,6 miliar menjadi $ 25,8 dalam 15 tahun. Saat ini, sekolah memiliki lebih dari $ 35,7 miliar dan kekayaannya masih terus bertambah. Tetapi ada lebih banyak di Harvard daripada kekayaan besar. Sekolah ini telah menghasilkan 49 pemenang Hadiah Nobel, 32 kepala negara, dan 48 pemenang Hadiah Pulitzer. Ini membanggakan perpustakaan akademik terbesar di dunia, sekolah kedokteran, hukum, dan bisnis terkemuka, dan jaringan alumni yang terintegrasi di seluruh dunia. Harvard tidak hanya dominan di berbagai bidang, tetapi juga ideal untuk bekerja bersama berbagai sekolah lain. Contoh paling jelas adalah MIT, yang terletak di ujung Massachusetts Avenue di Cambridge; namun, wilayah Boston yang lebih besar juga merupakan tempat bagi Boston College, Universitas Boston, Universitas Northeastern, Universitas Tufts, dan Universitas Brandeis sekitar 60 lembaga pendidikan tinggi, semuanya. Ini melengkapi baik siswa dan fakultas dengan peluang tanpa akhir untuk penelitian kolaboratif.

2. Universitas Cambridge

Cambridge, Inggris, UK

Sebagai universitas tertua ketujuh di dunia, Cambridge adalah sekolah kuno yang penuh tradisi sejak tahun 1209. Hanya berlebihan jika dikatakan bahwa sejarah ilmu pengetahuan Barat dibangun di atas landasan yang disebut Cambridge. Daftar panjang ilmuwan besar, ahli matematika, dan ahli logika yang belajar atau mengajar di sana (atau keduanya) termasuk Isaac Newton, Augustus De Morgan, Charles Darwin, Charles Babbage, James Clerk Maxwell, J.J. Thomson, Ernest Rutherford, Bertrand Russell, Alfred North Whitehead, J. Robert Oppenheimer, Subrahmanyan Chandrasekhar, G.H. Hardy, Srinivasa Ramanujan, Alan Turing, Francis Crick, James D. Watson, Rosalind Franklin, dan Stephen Hawking, di antara banyak lainnya. Apakah dalam fisika dasar, logika matematika, teori bilangan, astrofisika, teori perhitungan, atau kimia struktural dan biologi, Cambridge telah berada di garis depan dalam pencarian umat manusia akan kebenaran lebih lama daripada yang dimiliki sebagian besar negara. Meskipun demikian, pencapaiannya yang luar biasa tidak terbatas pada sains. Banyak intelek menjulang di humaniora seperti Erasmus dari Rotterdam, William Tyndale, Francis Bacon, John Milton, Lord Byron, William Wordsworth, Ludwig Wittgenstein, John Maynard Keynes, C. Lewis, Sylvia Plath, dan Ted Hughes semuanya belajar atau mengajar di sini. Namun terlepas dari banyak kenangan yang melewati arsitektur Gotiknya yang mengesankan, Cambridge tidak hidup di masa lalu. Cambridge tetap menjadi salah satu lembaga penelitian elit dunia, dengan hanya Oxford yang menyainginya di UK dan hanya segelintir sekolah Amerika yang dapat melakukannya dari luar negeri. Lebih dari 18.000 mahasiswanya mewakili lebih dari 135 negara dan fakultasnya telah menerima lebih dari 80 Hadiah Nobel.

3. Universitas Columbia

Kota New York, New York, A.S.

Sebagai sekolah tertua kelima di Amerika Serikat dan salah satu perguruan tinggi kolonial, Columbia memiliki banyak sejarah. Sejarah itu telah menciptakan universitas elit yang diakui secara internasional dengan dana abadi $ 10 miliar dan perpustakaan dengan hampir 13 juta volume. Sekolah ini, yang pernah menghasilkan MD pertama di Amerika, sekarang meluluskan hampir 1.400 dokter per tahun dari salah satu sekolah kedokteran paling baik di dunia. Columbia tersebar di lima kampus berbeda di wilayah metropolitan New York. Sebagai sekolah terkemuka di New York City, para siswanya memiliki banyak peluang unik yang hanya berjarak dekat dengan Wall Street, Broadway, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan pusat-pusat bisnis, budaya, dan politik dapat menghadirkannya. Lokasi ideal Columbia secara bersamaan memberi para siswanya kesempatan untuk berinteraksi dengan berbagai lembaga terkemuka lainnya seperti Universitas New York. Sembilan puluh enam warga Kolombia telah memenangkan Hadiah Nobel, menjadikannya nomor tiga di dunia dalam kategori yang diidamkan (setelah Universitas Harvard dan Cambridge di Inggris). Itu juga telah menghasilkan 29 kepala negara, termasuk tiga Presiden AS. Columbia juga mengelola Hadiah Pulitzer.

4. Universitas Oxford

Universitas Terunggul di Dunia Saat Ini

Oxford, Inggris, UK

Universitas Oxford melacak asal-usulnya kembali ke abad ketiga belas. Seperti universitas abad pertengahan besar lainnya, universitas ini didirikan oleh para ulama Katolik yang menganut filosofi yang menggabungkan ajaran-ajaran Kristen dengan doktrin Plato, Aristoteles, dan pemikir kuno dan abad pertengahan lainnya, yang kemudian dikenal sebagai “filsafat Sekolah”, atau “Skolastik.” Namun, Oxford berevolusi seiring waktu, bertahan selama berabad-abad berbagai perubahan yang dilakukan oleh Renaisans, Reformasi, Revolusi Ilmiah, dan Pencerahan, untuk tumbuh menjadi salah satu pusat pembelajaran paling mengesankan di dunia kontemporer. Hari ini, seperti 800 tahun yang lalu, nama Oxford identik dengan pengetahuan dan pembelajaran. Reputasinya yang tinggi diperoleh dengan baik, sebagaimana dibuktikan (antara lain) oleh fakta bahwa sekolah menjalankan pers akademik terbesar – dan banyak orang akan mengatakan, pers akademis yang paling bergengsi, dengan kantor di lebih dari 50 negara. Satu dari lima orang yang belajar bahasa Inggris di seluruh dunia melakukannya dengan bahan-bahan Oxford University Press. Seruan internasional ini menjelaskan mengapa hampir 40 persen dari badan siswa berasal dari luar Inggris. Lebih dari 17.200 orang melamar 3.200 tempat sarjana pada tahun 2014. Tetapi meskipun ratusan siswa bersedia membayar uang sekolah, dan aset berabad-abad terakumulasi, sumber tertinggi sekolah pendapatan terus menjadi hibah penelitian dan kontrak. Komunitas akademik Oxford mencakup 80 Fellows of the Royal Society dan 100 Fellows of the British Academy.

5. Universitas Yale

New Haven, Connecticut, A.S. Universitas Yale memiliki semua yang diharapkan dari universitas riset utama. Ini adalah salah satu dari delapan sekolah asli Ivy League, ia memiliki dana abadi $ 20 miliar, dan kira-kira satu dari enam siswanya berasal dari negara asing. Yale juga memiliki pengaruh yang tidak proporsional terhadap Politik Amerika. Banyak karir politik utama AS dimulai di Yale (Masyarakat Skull and Bones yang terkenal dengan sendirinya telah menghasilkan tiga Presiden), dan Sekolah Hukum Yale telah menjadi sekolah hukum AS terkemuka selama bertahun-tahun. Pusat penelitiannya membahas beragam topik seperti tulisan Benjamin Franklin, bioetika, penelitian pencitraan resonansi magnetik, dan arsip Rusia. Sementara banyak lembaga elit lainnya telah mengembangkan bidang spesialisasi – baik itu Caltech dan MIT fokus pada sains atau fokus Princeton pada penelitian di bidang humaniora dan ilmu sosial – Yale juga dominan dalam bidang humaniora, ilmu, dan profesi. Ini memberi sekolah kemampuan unik untuk mengejar penelitian interdisipliner, serta jaringan alumni fleksibel yang membentang ke setiap sudut dunia.

Mengenai Keadaan Pendidikan di Arab

Mengenai Keadaan Pendidikan di Arab – Banyak orang di dunia Arab menganggap pendidikan sebagai alat paling efektif untuk memajukan masyarakat Arab. Namun, ketika meneliti dengan seksama laporan tentang status pendidikan di wilayah Arab, terutama yang disiapkan oleh badan-badan PBB dan lainnya seperti Brookings Institution dan Bank Dunia, kesimpulan utama telah menunjuk pada defisit negara-negara Arab dalam pencapaian pendidikan, pendaftaran, dan prestasi pada tes internasional seperti Tren dalam Studi Matematika dan Sains Internasional.

Meskipun ada kemajuan yang telah dicapai dalam meningkatkan pendaftaran di sekolah dasar, angka putus sekolah di sekolah menengah pertama dibandingkan dengan negara-negara berkembang lainnya tetap tinggi. Data tersebut menyoroti urgensi intervensi yang sehat dan inovatif yang dapat mengubah sistem pendidikan dan sekolah di seluruh wilayah. ceme online

Mengenai Keadaan Pendidikan di Arab

Tantangan Utama

Selain kekhawatiran tentang pendaftaran, laporan internasional ini menunjukkan bahwa ada beberapa masalah lain. Sebagai contoh, laporan Brookings mencatat bahwa 56 persen siswa pendidikan dasar Arab dan 48 persen siswa sekolah menengah pertama tidak “mempelajari keterampilan dasar” di sekolah; ini mengungkapkan alasan penting di balik angka putus sekolah di sekolah menengah pertama. Selain itu, tampaknya tidak ada banyak pertimbangan untuk cara mempertahankan siswa saat ini dan melibatkan mereka, mendaftarkan mereka yang saat ini tidak bersekolah, atau memastikan pendidikan dan fasilitas pendidikan yang layak untuk jutaan pengungsi dan anak-anak dan remaja Arab yang terlantar.

Banyak laporan yang secara tepat menyerukan perbaikan sistem pendidikan di dunia Arab dan untuk memodernisasi sekolah. Yang pasti, menyangkal bahwa ada masalah besar hanya memperburuk masalah tersebut. Sebagai contoh, pendidikan anak usia dini adalah daerah yang diabaikan di banyak negara Arab meskipun ada bukti kuat tentang pentingnya pendidikan di tahun-tahun awal. Contoh lain adalah area bermasalah dari kualifikasi guru dan pelatihan mereka, peningkatan keterampilan, pengembangan profesional, dan retensi. Lebih jauh, ada kebutuhan untuk mengakui pentingnya berinvestasi dalam keluarga sebagai aktor utama dalam pendidikan anak-anak karena, secara tradisional, telah ada pemahaman umum bahwa guru adalah satu-satunya pendorong sekolah anak-anak, dengan keluarga memainkan peran sekunder di rumah. Padahal, yang dibutuhkan adalah kemitraan nyata antara sekolah dan keluarga. Akhirnya, pendidikan Arab harus mengatasi kurangnya investasi secara keseluruhan di lingkungan sekolah, yang akan memungkinkan anak-anak merasa aman di sekolah.

Rumit tugas mengevaluasi sektor pendidikan di dunia Arab adalah kenyataan yang terdiri dari 22 negara. Hal ini menyebabkan beberapa pencapaian dan tantangan yang tidak akurat dan menyesatkan. Misalnya, laporan dari Dana Darurat Anak Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF), Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO), Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan lain-lain menyarankan gambaran suram ketika membandingkan pendidikan Arab dengan yang dari seluruh dunia. Tema utama dalam banyak laporan ini adalah bahwa negara-negara Arab berada di belakang negara-negara lain dengan tingkat perkembangan yang sama, seperti di Amerika Latin dan Asia Selatan. Laporan yang lebih baru, seperti Forum Pendidikan Dunia UNESCO (2015), menyarankan untuk membagi dan mengelompokkan dunia Arab menjadi “negara-negara paling tidak berkembang” (LDC) yang mencakup Mauritania, Sudan, dan Yaman; Mashreq, termasuk Mesir, Irak, Suriah, Libanon, Yordania, dan Palestina; Maghreb, termasuk Maroko, Aljazair, dan Tunisia; dan Dewan Kerjasama Teluk, yang terdiri dari semua negara Teluk Arab. Namun, jelas bahwa pembagian ini terutama bergantung pada kondisi ekonomi di masing-masing kelompok dan menekankan perbedaan dan kesenjangan di antara negara-negara “dunia Arab” kolektif.

Apa yang Telah Dilakukan?

Meskipun laporan seperti yang disebutkan di atas memberikan analisis berbasis data tentang pencapaian pendidikan, kebijakan, dan pengeluaran, mereka gagal memberikan analisis mendalam tentang pengalaman pendidikan di sekolah anak-anak di K-12 atau pendidikan tinggi. Misalnya, masukan dari guru tentang praktik menunjukkan bahwa mereka mendukung praktik demokrasi dan menghormati hak-hak anak. Klaim ini mengharuskan untuk melihat lebih dalam metode dan cara pandang praktik demokrasi ini diterjemahkan ke dalam strategi pengajaran — terutama karena anak-anak dalam penelitian yang sama bersaksi tentang praktik keras yang digunakan bersama mereka di keluarga dan di sekolah. Dalam banyak konteks Arab, guru dan pendidik tahu bagaimana “berbicara,” tetapi mereka tidak “berjalan.” Tentu saja, ini sebagian karena kurangnya pelatihan guru yang tepat dan pengetahuan pedagogi dan pengajaran yang berpusat pada peserta didik. Selain itu, ada budaya hafalan yang mengakar dan, di beberapa tempat, hukuman fisik.

Ada juga inisiatif yang menanamkan harapan di beberapa negara di mana upaya reformasi menunjukkan beberapa hasil. Misalnya, selama 10 tahun terakhir, pemerintah Yordania telah memperluas perannya dalam mengarahkan sistem pendidikan K-12 negara itu. Laporan UNESCO memuji Jordan karena kemungkinan melebihi negara-negara Arab lainnya dalam reformasi pendidikan. Bahkan, jumlah pendaftaran warga Yordania yang melek huruf hampir mencapai 100 persen; Namun, tidak ada informasi tentang retensi dan kualifikasi serta pengembangan guru. Meskipun demikian, ini adalah contoh yang penuh harapan, meskipun ada pengungsi Palestina dan masuknya pengungsi dari Irak dan Suriah ke negara itu.

Lebanon adalah contoh lain dari negara yang telah bekerja keras untuk meningkatkan kualitas pendidikan publik sejak berakhirnya perang saudara pada tahun 1991. Pendaftaran di Lebanon tinggi tetapi “gelombang masuk yang luar biasa dari pengungsi Suriah dalam beberapa tahun terakhir telah semakin menekan pendidikan publik sistem, ”mendorong orang tua Lebanon untuk mendaftarkan anak-anak mereka di sekolah swasta. Pada 2015, hampir 75 persen dari 491.455 siswa sekolah dasar Lebanon bersekolah di sekolah swasta. Negara-negara Teluk seperti Arab Saudi, Qatar, dan Kuwait juga memimpin dalam upaya reformasi, tetapi masih terlalu dini bagi mereka untuk menunjukkan hasil pendidikan dalam pendaftaran yang lebih tinggi, retensi siswa, dan kualifikasi guru.

Mengenai Keadaan Pendidikan di Arab

Upaya untuk menggunakan organisasi yang berbasis di AS untuk mereformasi sistem pendidikan mungkin bukan yang paling cocok untuk wilayah tersebut. Rekomendasi untuk negara-negara tertentu dalam GCC untuk menerapkan kurikulum bahasa Inggris dapat menjadi bumerang dan memperlambat gerakan reformasi. Apa yang disebut pendekatan global terhadap pendidikan, yang mempromosikan agenda privatisasi, standardisasi, pertanggungjawaban, pilihan sekolah, dan pengujian, bukanlah jalan terbaik untuk kawasan ini.

Irak dan Suriah adalah contoh menyakitkan dari negara-negara yang pernah memiliki tingkat melek huruf tertinggi di dunia Arab dan sekitarnya; ini sebelum invasi ke Irak pada tahun 2003 dan awal perang saat ini di Suriah. Bahkan hari ini, sekitar 99 persen pemuda dan pemudi Irak dan Suriah mampu membaca dan menulis. Kurangnya investasi baru-baru ini mengancam masa depan jutaan anak-anak Irak dan Suriah. Memang, tiga setengah juta anak-anak Irak usia sekolah saat ini “diperkirakan tidak bersekolah, bersekolah secara tidak teratur, atau telah kehilangan tahun bersekolah” sehingga meningkatkan risiko pernikahan dini dan pekerja anak. Sebuah studi yang didukung UNICEF berjudul “Kemiskinan Anak di Irak” menggambarkan bahwa “satu dari lima anak miskin yang putus sekolah sebelum menyelesaikan sekolah dasar melakukannya karena alasan ekonomi.” Yang pasti, menciptakan lingkungan yang aman untuk anak-anak adalah tujuan pendidikan paling kritis di negara-negara ini.

Apa yang bisa dilakukan?

Jelas dari contoh-contoh di atas bahwa ada masalah serius untuk ditangani dalam sistem pendidikan Arab dan bahwa pendekatan yang komprehensif dan holistik untuk pendidikan diperlukan. Pendekatan ini dibangun berdasarkan karakteristik siswa Arab di berbagai daerah, penelitian terbaru tentang perkembangan dan fungsi otak, dan pendekatan saat ini untuk pengajaran dan pembelajaran yang berpusat pada anak. Ini sebagian besar melibatkan pembelajaran yang terintegrasi dan relevan dengan kehidupan anak Arab. Ini juga mengamanatkan menyediakan lingkungan yang aman, merangsang, dan berbasis proyek. Bahkan, menurut Asosiasi Pengawasan dan Pengembangan Kurikulum (ASCD), ada lima prinsip untuk pendekatan anak secara keseluruhan dan ini juga berlaku untuk pendidikan di dunia Arab. Situs web ASCD merinci pendekatan ini sebagai berikut:

– “Setiap siswa masuk sekolah sehat dan belajar tentang dan mempraktikkan gaya hidup sehat.

– Setiap siswa belajar di lingkungan yang aman secara fisik dan emosional untuk siswa dan orang dewasa.

– Setiap siswa secara aktif terlibat dalam pembelajaran dan terhubung ke sekolah dan komunitas yang lebih luas.

– Setiap siswa memiliki akses ke pembelajaran yang disesuaikan dan didukung oleh orang dewasa yang berkualitas dan peduli.

– Setiap siswa ditantang secara akademis dan siap untuk sukses di perguruan tinggi atau studi lebih lanjut dan untuk pekerjaan dan partisipasi dalam lingkungan global. “